Review Film – Casino Royale (2006), Bagian 2

Saya tidak ingat satu adegan pun di mana Sean Connery bahkan hampir saja mendapatkan setetes darah di tuksedonya yang tak bernoda. Namun, Bond vintage-2006 ini mengganti tuxedonya yang berlumuran darah di antara dua sesi permainan poker ketika dia tidak bisa tidak membunuh dua preman dengan tangan kosong selama istirahat situs judi slot.
Mari kita ingat bahwa film 007 adalah komoditas waralaba. Itu sebabnya saya mempertanyakan sejauh mana seseorang dapat bermain dengan formula dasar tanpa merusak DNA produk aslinya.
Jika, misalnya, seseorang akan mengubah musik tema 007 yang khas dengan sesuatu yang lain, “Casino Royale” mungkin akan dianggap sebagai film thriller mata-mata berdarah lainnya. “Tanda tangan panas Obligasi” -nya berada pada tingkat yang didiskon.
Untuk satu hal, ini adalah film Bond tanpa banyak humor sombong di dalamnya. Dan humor adalah kepercayaan diri Bond. Craig’s Bond adalah pria tanpa humor yang berjuang dengan keraguan diri dan kegagalan serta kemunduran serial.
Lenyaplah humor masam Inggris yang angkuh yang menjadi ciri semangat 007 dalam situasi yang paling sulit dan itu sangat disayangkan.
Di sisi lain dari persamaan, casting Judi Dench yang sangat berbakat sebagai “M” (untuk kedua kalinya setelah penampilan pertamanya di “Goldeneye”) adalah kesalahan yang secara politis mengoreksi kesalahan karena dia tampil lebih sebagai birokrat senior yang lelah dengan naluri keibuan yang kuat daripada bos agen mata-mata paling efisien dan kejam di dunia. Dia hanya tidak meyakinkan. Meskipun dia adalah aktris kelas dunia yang hebat, dalam peran khusus ini, Judi Dench tidak memotongnya.
Be the First to comment.

Leave a Comment

Your email address will not be published.